Ini 7 Potensi Kecurangan di Masa Tenang Pemilu 2024, Bawaslu Sulut: Laporkan Jika Ditemukan!

  • Bagikan
Anggota Bawaslu Sulut, Zulkifli Densi.

Manado, BERITASULUT.co.id – Koordinator Penanganan Pelanggaran, Data dan Informasi Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) Zulkifli Densi, membeberkan data potensi kecurangan yang bisa terjadi di masa tenang Pemilu 2024 ini.

Zulkifli menyatakan ada setidaknya 7 potensi kecurangan yang harus diwaspadai dan diawasi.

Pertama, adanya kegiatan kampanye dalam bentuk kegiatan sosialisasi, silaturahmi, pentas seni, kegiatan keagamaan dan sebagainya.

Pasal 276 ayat (1) dan ayat (2) dan Pasal 492 UU 7/2017 Jo UU 7/2023 serta Pasal 27 PKPU 15/2023 ini kampanye yang dibungkus dengan kegiatan sosial.

Kedua, ada juga APK yang masih terpasang dan belum dicopot/ditertibkan oleh peserta Pemilu.

Pasal 276 ayat (1) dan ayat (2) dan Pasal 492 UU 7/2017 Jo UU 7/2023 serta Pasal 27 PKPU 15/2023.

Ketiga, di konten kampanye yang ada di media sosial belum dibersihkan atau dihapus oleh pasangan calon, calon anggota DPR RI, DPD, DPRD Provinsi dan DPRD kabupaten/Kota pada saat memasuki masa tenang.

Pasal 276 ayat (1) dan ayat (2) dan Pasal 492 UU 7/2017 Jo UU 7/2023 serta Pasal 27 PKPU 15/2023.

Keempat, media massa baik media cetak, media daring, media sosial maupun lembaga penyiaran menyiarkan berita, iklan, rekam jejak atau bentuk lainnya yang mengarah kepada kepentingan kampanye Pemilu yang menguntungkan atau merugikan peserta Pemilu.

Pasal 287 ayat (5) UU 7/2017 dan Pasal 54 ayat (4) PKPU 15/2023.

Baca Juga:  Masuk Pasar Karombasan, CEP 'Jual' Prabowo Gibran
  • Bagikan