Jasa Raharja terima Sertifikat ISO 22301 : 2019 – BCMS, Amos: Buah kerja keras seluruh jajaran

  • Bagikan
Direktur MRTI Jasa Raharja Amos Sampetoding menerima Sertifikat ISO 22301 : 2019 tentang implementasi Business Continuity Management System.

Jakarta, BERITASULUT.co.id – Di dalam upaya menumbuhkembangkan perusahaan, tentunya manajemen harus dapat mengelola perusahaan dengan penuh tanggung jawab, menerapkan strategi dan kebijakan agar selalu dapat beradaptasi untuk mengantisipasi serta menjawab segala tantangan perubahan yang terjadi.

Dengan demikian perusahaan dapat terus eksis berkelanjutan. Tentunya langkah yang perlu dilakukan harus memiliki standar yang telah teruji dengan baik dan diakui oleh berbagai kalangan, demi terjaganya citra perusahaan yang unggul.

Manajemen PT Jasa Raharja terus berusaha untuk mewujudkan harapan dimaksud melalui proses standarisasi penerapan Business Continuity Management System (BCMS) dengan menempuh Sertifikasi ISO 22301 : 2019 tentang implementasi Business Continuity Management System (BCMS) pada tahun 2021 yang diterbitkan oleh The British Standard Institution (BSI) Indonesia.

Dan, setelah melalui proses audit sertifikasi tersebut, maka pada Jumat (11/02/2022) hari ini, The British Standard Institution (BSI) Indonesia menyerahkan sertifikasi ini kepada PT Jasa Raharja, yang diterima Direktur Manajemen Risiko dan Teknologi Informasi (MRTI) Amos Sampetoding didampingi Kepala Divisi Manajemen Risiko Suhardiman, bertempat di Kantor Pusat PT Jasa Raharja, Jakarta.

Sertifikasi ISO 22301: 2019 – BCMS ini pertama kalinya diraih Jasa Raharja dengan masa berlaku sampai 3 tahun ke depan.

Berdasarkan hasil audit yang dilakukan, diperoleh komentar positif (positive commentary) atas penerapan BCMS di Jasa Raharja, dimana adanya komitmen, dukungan, kerja sama, dan koordinasi yang kuat dari seluruh pihak, mulai dari manajemen puncak hingga seluruh pegawai di unit kerja Perusahaan dalam implementasi BCMS.

“Perolehan sertifikasi merupakan buah kerja keras seluruh jajaran Jasa Raharja dan semoga menambah semangat kami untuk terus melakukan perbaikan berkelanjutan guna memperkuat perusahaan dalam menghadapi dan bertahan dalam disrupsi agar dapat senantiasa memberikan pelayanan yang terbaik untuk masyarakat Indonesia,” ujar Amos.

Baca Juga:  Insan Jasa Raharja diingatkan harus selalu mengedepankan transformasi digital

Dikatakannya, melalui penerapan BCMS sebagai bagian dari proses bisnis Jasa Raharja diharapkan dapat meningkatkan resiliensi dan kepastian pencapaian sasaran perusahaan dalam menghadapi berbagai macam kondisi yang akan mengancam keberlangsungan proses bisnis perusahaan sehingga kepercayaan stakeholder dapat terjaga, dan tentunya eksistensi perusahaan dapat terus tumbuh serta berkelanjutan.

(donwu) 

  • Bagikan